Aku bahagia...

"Aku kan bahagia bila kau bahagia..." Ungkapan yang biasa kita dengar bila bila sang kekasih terpaksa melepaskan sing kekasihnya... Ungkapan rela hati....

Terfikir. Betulkah dia rela hati melepaskan kekasihnya atau dia cuma menyedapkan hati sendiri atau hati mantan kekasihnya itu...

Benar. Dia hanya menyedapkan hatinya. Namun ia tidak benar untuk semua org. Terutamanya kepada mereka yang percaya kepada, "kita kan dapat apa yang kita berikan". Kita berikan kebahagian kepada org itu, kebahagian juga kan datang kepada kita. Bagaimana? Kita lepaskan dia...dia bahagia dengan pilihannya maknanya kita telah memberi bahagia kepadanya.. Dan bahagia kita itu bila mana kita telah membahagiakan dia. Bagaimana kita nak bahagia kalau kita berdendam kerana ditinggalkan. Ada sahaja rasa dengki, marah dan sebarang unsur negetif dalam diri kita. Tidak redha dengan apa yg berlaku. Akhirnya dengan unsur negetif dalam diri memakan diri sendiri. Hidup tak tenteram jiwa beragam. Di mana peluang ketenangan? Di mana ruang kebahagiaan?
Berbalik kepada bahagia itu bila kita membahagiakan. Apa itu bahagia? Bahagia itu subjektif... Ada org kata bahagia bila isterinya cantik, ada kata dia bahagia gajinya besar.. ada org bahagia naik pangkat walaupun pangkatnya ketua pak guard, ada org bahagia klu hasil tulisannya disiarkan d majalah... bahagia adalah di hati masing-masing... bahagia- di mana perasaan yang muncul apabila keinginan / hajat / impian tercapai... Bila bahagia itu ada. Kita tidak mencari lagi bahagia sebaliknya kita menjalani bahagia itu dan hidup lebih bermakna. Membahagiakan....berbahagia..
BAHAGIA
Filipino-makipagkumpetensya,
French - concurrence,
German - Wettbewerb,
Italian - competere,
Chinese - jìng zhēng,
Hindi - pratiyōgitā,
Korea - gyeongjaeng,
Japan - 競争 kyōsō dlllll..........
***************** Kita tidak akan bahagia selagi orang di sisi kita tidak bahagia.
Berilah peluang untuk diri membahagiakan org lain...
kalau bukan org lain membahagiakan kita.. :-) *******

Aku mampu mengubahnya.



Aku juga mampu mengubahnya. Mudah untuk berkata dan amat mudah untuk dikatakan. Saban tahun mengiakan untuk berubah. Merancang untuk berubah dan mengharapkan ada perubahan.
Yah... perubahan pasti ada. Cuma bagaimana perubahan itu. Adakah perubahan itu perubahan yang kita pinta, harapkan , rancangkan atau perubahan yang terpaksa kita terima, perlu kita terima yang sememangnya bukan dalam kotak fikiran kita.
Aku ingin berubah.
Memang ingin berubah. Apa yang aku mahu ubah? Mental:- Perangai? Cara kerja? Persepsi? Prinsip? Nilai atau......... fizikal:- ketinggian?, kekurusan? kemulusan? Rohani:- Kekusyukan?Amalan? dllll....
Aku juga mampu berubah. Mampu. Kemampuan bukan terletak pada senarai dlm 5 m/s helaian diary. Kemampuan terletak pada usaha, tindakan yang konsisten. Kesungguhan. Dan saling memerlukan dengan sekitar. Org lain itu penting. Keluarga, sahabat, kawan2 persekitaran juga ada peranan. Betapa egohnya klu aku mengaku aku boleh berdiri sendiri. Aku masih memerlukan yg lain selain aku.
Berubah. Bermula dengan lebih positif menghadapi hari-hari mendatang. Mahukan yang positif perlu memulakan dengan memberi yang positif. Kongsikan yang positif.
Bersedia untuk berubah.
Bersedia untuk menerima sebarang perubahan.
Bersedia untuk menjadi vektor perubahan.
Bersedia untuk merubah.
Bersedia dengan apa yang mahu diubah.
********Terima kasih kepada sahabat2 ku. Memahami aku satu anugerah yang tak ternilai buat ku. Kalian mahukan sesuatu yang berubah dlm diri ku. Dan juga mendoakan perubahan itu. Aku hargainya. Cuma perubahan yang kalian harapkan belum masanya untuk ku. dan mungkin juga takdirnya belum bersedia untuk ku. Aku akan berubah... mengubah beberapa perkara yang mungkin org lain memikirkannya sesuatu yang kecil atau juga aku sendiri yang memikirkannnya sesuatu yg remeh. Terima kasih sahabat. Aku akan lakukannya untuk perubahan yang satu ini. Dan dlm masa yang sama aku akan merubah sesuatu yang lain untuk aku dan aku dan keluarga ku dan kalian dan org disekeliling ku. Kita utamakan mana yg utama disamping bersedia dengan apa2 yg berkaitan dengan kata dasar "UBAH".... :-)

Alhamdulillah.


Alhamdulilah. Terima Kasih yang Maha Pengasih dan Penyayang. Alhamdulillah. Terucap daripada kepingan hati. Mensyukuri apa yang telah dikurniakan. Membanggai apa yang diusahakan. Menerima apa yang ditentukanNya.
Kalau bukan kerana kesulitan yang diturunkanNya. Tidak kami seada ini. Kalau tidak terletak seminoriti ini kami tidak sekuat ini. Allah Maha Adil, Pengasih dan Penyayang.
Ada rumah TERsangat bangga kalau almarinya penuh dengan set pinggang mangkuk. Yang hanya sebagai hiasan.
Ada rumah TERsangatlah gembira kalau anaknya banyak A. Namun tidak terasa apa kalau anaknya tak Khatam Al-Quran.
Ada rumah TERsangatlah sukanya kalau rumahnya ada dua tiga kereta parking. Namun tidak ambil pusing pula kalau tiada simpanan.
Ada rumah TERsangatlah lebar senyumnya kalau anak daranya dipinang. Namun tidak memikirkan hati anak daranya itu...mahu sekolah lagi.
Ada rumah TERsangatlah gah dengan keturunannya. Namun dia lupa dia sudah lalai dengan kebanggaanya itu.
Itu rumah lain. Rumah ini. Cukup apa adanya. Berkongsi langit dan bumi. Rumah ini tidak mewah cuma pernah miskin namun tidak pernah susah. Susah tidak pernah ada kerana angin lembut berlegar seadanya. Tidak meminta apa yang bukan kemampuannya. Alhamdulillah...
Rumah ini tidak pernah susah. Kerana angin yang dihembus angin yang di hirup dinikmati dengan rasa inilah sepatutnya buat masa ini. Cuma sekali sekala rumah ini dihadiahi dengan kesulitan. Sulit. Sulit kalau dikatakan susah. Ia akan jadi susah. Sulit yang adakalanya membikin hembusan angin menjadi tidak pada alirannya. Yang adakalanya membikin angin bertukar menjadi hujan.
Rumah ini suatu masa dulu tidak memiliki gulungan trofi. Yang ada Pemaisuri yang bijak dan Raja yang gagah. Dan gabungan dua jiwa ini mampu meredahkan jiwa2 angin yang adakalanya bertanyakan kenapa rumah lain ada itu rumah ini tiada?..
Rumah ini. Masih dengan rumah ini. Belum ada sebarang pertambahan dengan rumah ini. Jiwa yang ada rumah ini cukup bersedia kepada pertambahan. Semoga dikunjungi dengan jiwa2 yang memahami rumah ini.
Rumah ini. Kisah rumah ini. Sulit yang dikurniakanNya menjadikan rumah ini sekarang ini. Semoga rumah ini terus menikmati hikmah Mu ya Allah. Kabulkannya impian rumah ini. Permudahkan rumah ini untuk merasakan cita-citanya. Dan jauhkan dari kelalaian..... Amin.

Reset.

Aku mahu terbang.
Macam mana aku mahu terbang?. Sayap sentiasa ku bina. Entah mengapa belum kukuh untuk aku terbang. Asyik berpatah di sana sini. Asyik terkoyak di sini sana. Apa aku tidak pandai membina sayap? Atau aku belum mahir untuk mencipta sayap?
Aku mahu terbang.
Masa belum mengizinkan atau takdir belum tiba?
Setiap kali mahu bermula ada saja satu sisi sayap ku "cacat". Aku runsing.. kerana aku harus seiring dengan masa. Aku harus mengejar tempoh. Ku rasak semakin suntuk untuk aku memenuhi impian. Khuatir aku terlewat.
Aku mahu terbang.
Pastinya aku terbang. Itu janji kepada mereka yang berusaha. Itu janji kepada mereka yang redha. Itu janji kepada percaya diri. Itu pasti kepada yg tahu matlamatnya. Janji aku perlu teguh. Percayalah.
Aku mahu terbang.
Masanya pasti tiba. Cuma sabar perlu diatas. Usaha perlu bergerak. Tawakal perlu seiring.
Pasti itu pasti.

Aku bukan mahu material semata.
Aku bukan mahu glamer. Aku bukan mahu mewah. Aku mahu dihormati. Mahu disegani atas pemikiran yg aku canangkan bukan material yang aku miliki bukan fizikal yg aku lebihi.
Aku bukan mahu material semata.
Afdalnya sedekah. Doa, senyum, penghormatan. Usah puji aku kerana aku BOLEH BERCAKAP. Pujilah aku kerana aku BIJAK BERCAKAP. Usah puji kerana BAJUKU MAHAL. Pujilah aku kerana aku SUDAH BIJAK memakai baju.
Dengan apa yg aku mahu pastinya aku perlu memberi terlebih dahulu.

Ya Tuhan..... Aku haus....
Haus.... Ada rasa cemburu ditekak ini bila melihat pencapaian mereka. Bila melihat ilmu yg mereka ada. Bila mendengar perbicaraan yg keluar dari minda mereka. Bila merenung pemikiran mereka. Aku sepertinya gelas yg kosong. Haus....

Suria itu untuk semua.
Nikmat cahaya adalah kurnia untuk semua. Bagaimana dan macam mana kita membiasnya itu bergantung kepada matlamat yang kita tujui. Yakin. Matahari ada diatas kepala semua orang tika siang hari. Bulan ada diatas kepala semua orang tika malam hari. Tiada seorang pun akan menikmati cahaya bulan di siang hari atau cahaya matahari d malam hari.
Terima kasih Maha Pengasih atas suria itu.
Aku pasti suatu hari takdir suria itu akan bersama ku.
Tinggal aku yang perlu terus berusaha.

Buku lama.

Buku lama akan menjadi kenangan. Untuk dilupa bukan niat dihati. Kerana terlalu banyak tawa dan tangis yg tidak sekali untuk aku bazirkan. Andai aku lupa juga. Itu sudah masanya untuk dia pergi. Hari2 mendatang perlu menggantikanya. InsyaAllah dengan data yang lebih baik.

Buku lama. Bukan bererti tiada kualiti. Kualitinya tertelak pelajaran yang diisi. Yang membawa diri sampai ke hari ini. Satu kisah klasik yang hanya diri yang memahami diri sendiri.

Mata Hati.
Dan..... Aku melihat apa yang telah berlaku saban tahun dengan mata hati. Sedikit kesal, sedikit gundah, sedikit marah, sedikit irih, sedikit jengkel....... semuanya kerana mata masih melihat menggunakan mata semata. Ya Tuhan. Kuatkan hati ku. Celikkan mata ku. Agar aku melihat apa yang berlaku sebagai satu PENGAJARAN buat ku bukan satu PEMBUNUH SEMANGAT Ku.
************* Bertemu sabahat yg sudah hampir 6 tahun tidak bertemu membuat aku mengukur APA YG PERNAH DAN SEDANG DAN MUNGKIN AKAN KU FIKIRKAN ............ pendapatan yg aku syukuri, kesempitan yg aku kesalkan, keberatan yang aku marahkan, masa depan yang aku gundahkan, pertemuan yang aku jengkelkan, lelaki yang aku dendamkan, teman baru yang aku menyampahkan, tekanan yang aku stresskan, diri ku yang aku kesali.... Ya Tuhan....Ampuni dosa2 ku...Jauhkan aku drpd sikap tidak bersyukur dan berterima kasih.... Kpd sahabat ku... Ujian kita berbeza dan pastinya kau lebih kuat. Aku doakan 2010 Allah mengabulkan cita-cita mu... Really2 miss u...... Terima kasih kasih kerana menjadi sahabat yg bermakna buat ku....