Will Happen To You



"Just because something isn't happening for you right now doesn't mean that will never happen."

    Pernah anda berada dalam satu situasi di mana rakan anda begitu membantah tindakan rakan anda yang lain. Misalnya, rakan anda ingin berkahwin dengan suami orang dan dibantah oleh seorang rakan anda yang lain. 

Atau situasi di mana, anda dikatakan terlalu memilih soal pasangan hidup hinggah menolak cinta yang datang dan dikatakan itulah punca anda belum berkahwin.

Atau situasi di mana, anda perlu mempertahankan bahawa walaupun anak anda Autisma / ADHD misalnya anda tetap berkeras untuk mahu anak duduk belajar di kelas perdana. 

Nak berteriak sahaja "nanti kamu di tempat saya baru kamu tahu, baru kamu rasa!!!"

Dalam apa jua situasi yang terjadi terhadap orang lain mahupun teman kita, usahlah kita terlalu 'mendesaknya' mengikut apa yang kita rasa atau fikirkan betul. Itukan persepsi kita sahaja ianya mungkin di didasari oleh emosi atau pengalaman buruk kita.

Selami dia. Kalau pun ingin menasihati dan membantu rakan kita itu keluar daripada kepompong kehendak emosinya, lakukan secara lembut. Bermula dengan empati. Kita bersimpati kerana dia telah memilih kesilapan misalnya, jadi usah sergah dia untuk terus membetulkan keadaan. 

Orang yang tengah dalam bunga-bunga cinta akan membau setiap bauan bungan itu wangi walau ada di dalam taman itu bunga rafflesia. Begitu juga dengan orang yang tengah marah.... Cuba try test beri nasihat dalam durasi marahnya sedang berapi. Malah disergahnya kita.

Hey, 
Jika kita ada kawan yang sedang dilamun cinta pada kiraan kita dia telah melakukan sesuatu pilihan yang silap, bantulah dia namun jangan terus menghukum dia salah. Dia silap bukan salah. Kelak dia sedar nanti dia akan malu dengan kesilapannya. Jadi, usahakan untuk tidak mengakibatkan dia terpaksa menanggung malu yang lebih dalam bila dia tersedar nanti dek kerana berbalah besar dengan kita dalam mempertahankan cinta terlarangnya itu. 

Cuba berada di sepatunya, semua orang berpeluang untuk jadi orang baik-baik. Potensi untuk menjadi tidak baik juga tetap ada baik baik dipandanga manusia atau pada Allah. Dalam isu ini, memandangkan kita ini orang baik, jadi kita harus yakin rakan kita juga yang baik-baik cuma kali ini dia tersilap menyatakan pilihan iaitu berhubungan dengan suami orang (misalnya). 

Dalam 'kebaikan' dalam dirinya dia juga sebenarnya tidak mahu untuk memilih kesilapan itu cuma perkara itu datang kepada dirinya. Mungkin mudah bagi kita berkata 'lepaskan sahaja perasaan itu'... namun kita tidak terfikir how hard she start that feeling  . Bagaimana dia nak lepaskan dengan mudah ?

Berikan dia peluang dan masa. Biasanya orang baik - baik tidak terlalu lama kecewa jika putus cinta. Yang menjadi 'asam' selepas itu ialah hubungan kita dengan rakan kita itu. Jika prosesnya kita lakukan dengan baik, tidak menjeliknya maka hubungan kita selepas itu adalah baik. Jika sebaliknya maka sebaliknya. 


Hey,
Ermm... kita memang suka menyalahkan si pelaku tanpa mahu memahami si pelaku. Kadang kita berlagak lebih memahami si pelaku berbanding diri si pelaku sendiri. Mulalah membina sebuah manual untuk si pelaku kenapa dan mengapa sertaapa yang perlu dilakukan tanpa bertanya.... 

Perkara ini tidak berlaku dengan kita, bagaimana kita kata kita cukup mengetahui keperluannya. Mungkin dia tidak silap memilih jalan bersendiri untuk satu tempoh yang dia rancang kerana dia perlu ke simpang-simpang yang lain sebelum pada destinasinya. Alih-alih dalam menselusuri jalan di setiap simpang dia terlepas simpang perkahwinan dan terlalai yang tempoh yg dia tetapkan telah melebihi sepatutnya. 

Mengapa dalam perjalanan itu dia tidak singgah dulu ? Kan dia punya pilihan untuk singgah... Untuk kita sebagai rakan, memanggil dia singgah harus dengan lembut. Ke mari kau sebentar, tahukah kau, kau sudah hampir melupakan perumah satu ini. Tidak mengapa jika kau mahu terus berjalan, namun alangkah baiknya jika kau berjalan berdua...bertiga dan seterusnya beramai-ramai serancangan kamu....  

Perghhh... cair aku eh.... kan best kalau gitu.. ini tak, kau ni hah,, memilih sangat tu laa tak kahwin-kahwin lagi.... kui kui kui...... malas eh...

Tanggungjawab kita sebagai rakan memperingatinya dan membantunya... bukan menghukum. Dia punya sebab... dan ALLAH punya sebab untuk memperlamakan perjalanannya. Tidak semua orang dilahirkan mudah dalam mencapai cita - citanya. Jangan hanya kerana kita berjodohan awal kita pun 'memaksa' orang lain mengikut jejak kita tanpa memperdulikan masing - masing ada 'halnya' yang berbeza.

Apapun, kita dalam membantu rakan-rakan kita jangan kita pula MELAMPAU-LAMPAU.  Nanti kita berada disituasinya baru kita tahu apa yang dia rasa dan mengapa ia berlaku demikian dan melakukan demikian. Mungkin apa yag berlaku terhadap kita bukan situasi yang sama namun boleh jadi perkara yang sama. ;-)