Aku Buku dan Dia



"Sungguh merupakan suatu penyakit ketika kita sedang merasa jahil namun masih juga tidak mahu mengubati penyakit tersebut dengan membaca. "

Salah satu kata-kata mutiara dalam buku ABC ini. Melalui kata-kata ini sudah cukup untuk kita memahami maksud sebenar keseluruhan 'suruhan' penulis buku ini. Jadilah orang yang berilmu dengan membaca. Orang yang berahlak pun harus berilmu. Dari mana ilmu itu? Dari apa yang kita baca. Bacaan itu juga harus bijak untuk dipilih. 


Membaca buku "Aku, Buku dan Cinta" membuat aku semakin cinta dengan buku. Suatu yang tidak bisa tertanggal daripada kocek keinginan ialah membeli buku. 

Teringat. Di zaman remaja ku, aku tidak memenuhi otak ku dengan membaca novel yang digilai seusia ku ketika itu. Oleh itu, aku agak terkebelakang mengenal filem Ombak Rindu itu dijadikan filem. 

Entah mungkin atau... namun saya yakin antara alasan saya ketika itu, kebanyakkan novel remaja bacaan rakan2 saya ketika itu saya anggap kehidupan yg terlalu sempurna. Di mana kebanyakkan wataknya seorang yang 'sempurna' fizikal dan materialnya. Ini mungkin terkait dengan dilatarkan diri saya yg lebih 'memerlukan' fizikal dan material maka saya tidak dapat melihat apa yg disampaikan dalam novel2 cuma rekaan dan kegembiraan bukan pada hakikat semata.

Seorang Tua di Kaki Gunung... Novel yang paling saya ingat.

"Aku, Buku dan Cinta." 
Jika manusia, buku inilah jodoh ku. Membaca buku ini sepertinya aku deejavu. Seperti aku sudah membaca buku ini dulu. Lembar demi lembar.... yah! 

Yah! Mengingatkan aku tentang seseorang. Seseorang yang aku hampir kenali. Semoga Allah sentiasa mengurniakan dia ketabahan dan kesabaran yang berpanjangan. 

Meneruskan pembacaan.... sepertinya aku semakin mengenali dia... Dia diberi ujian. Seorang yang tidak diberi 'nasib' melanjutkan pelajaran seperti muda-mudi yang lain namun dia seorang yang mencintai ilmu. 

"Aku, Buku dan Cinta." 
Sudah ditakdirkan aku jatuh cinta dengan buku ini. Menjadi motivasi untuk belajar. Tabah untuk belajar. Kehidupan yang lebih sabar dan tenang. Walau sekali - sekali diusik kenangan aku harus menerima buku ABC ini sudah ada dan sentiasa ada dipandangan mata. Kredit juga harus aku berikan pada dia kerana menjadi ujian ketenangan ku, ku kenal aku yang semakin berbaik sangka... InsyaAllah.