SISTEM SARAAN BARU PENJAWAT AWAM


Dear Hati, 
Hari ini cuaca cantik, hujan di pagi hari memberi kedinginan tanpa perlu penghawa dingin.

Tinggal beberapa hari lagi Tahun 2012. Saban tahun kita akan MENYIMPAN azam dan hajat baru untuk dicapai. Sungguhlah tu MENYIMPAN. yang sepatutnya MEMATLAMATKAN azam dan hajat. Jika disimpan maka terjadilah azam itu azam pada kertas bukan pada kerja. betul kan.... pada saya itu betul, dan itulah paperset yang silap yang pernah saya lakukan lalu menjadi kesalahan besar apabila ia  bertukar menjadi mindset pulak. pulak dahhhhh...... burukkan.....

Tahun 2012 apa pulak matlamat kita untuk peribadi, kerjaya dan sosial. Ramai daripada kita mendahului hal peribadi dalam segala hal matlamat berbanding yang lain. Bagi saya itulah perkara yang perlu dahulukan...memperbaiki peribadi, mematangkan peribadi untuk menjadi peribadi yang baik untuk masuk dalam kerjaya yang baik - baik dan bersama dalam sosial yang luar biasa baik. 

Baik bagaimana? Sesempurna ukuran manusia? Baik dan luar biasa baik yang tidak lari daripada norma kehidupan dan pemikiran manusia waras yang matang. Memenuhi kesemua ruang-ruang 'demanding' manusia lain diluar kapasiti kita sebagai manusia apa lagi kita hidup dalam kepelbagaian karena manusia. 

Mengapa kita diberi jawatan itu? Kenapa kita harus melaksanakan tugasan itu ? 

Adakah kita perlu MENJAWAB soalan atau terus MENYOAL soalan itu ? 

Kita cuba untuk MENYOAL -  
Kenapa harus aku yang melaksanakan tugasan ini??? Bukankah ada orang lain lagi...yang tiada kerja itu....bagilah mereka.......
Wow! Panjang pula jelanya...... begitulah kita kan...kalau mahu mengelak tugasan yang diberi seribu satu alasan diberikan  bak kata pepatah ' nak seribu daya tak nak seribu dalih' .... Jika tugasan itu ditarik balik mungkin nasib kita baik pada pandangan dan emosi kita. 

Namun tahu kita bahawa 'kepercayaan' orang lain terhadap kita mungkin sudah tiada untuk lain kali. Da tanpa kita sedari bait-bait kata kita yang panjang berjela itu juga 'bisa berbisa' dan mengguris hati orang lain samaada yang memberi kepercayaan, yang terlibat dalam 'situasi'  dan juga orang yang 'dipass'kan tugasan itu. (Urrgghhhh..... sudah berapa banyak aku lakukan begini....huhuhuh....)

Ok! Cuba kita MEJAWAB pulak..
Kenapa.....mengapa..... sebab kita berkemampuan untuk melaksanakannya... tidak perlu dibuktikan...sepertinya  sudah ada petanda yang kita mampu untuk melaksanakan tugasan tersebut tinggal kita yang menyempurnakan dan mencantikkannya lagi.  Cantikkan! .... marah-marah pun..marah - marah sayang... ;-) benci pun...benci tapi rindu.... 

Kadang kita tidak sedar pun yang kita punya bakat sebelum kita menyelesaikan satu-satu masalah / tugas. Kekadang kita tidak perlu kita war-warkan kemahiran kita namun orang lain 'nampak' dan mungkin juga ALLAH  yang 'menampakkan' kemahiran/bakat itu dengan izin - Nya. 

Wawwww! Punyalah kita beruntungkan..... bakat diasah secara tidak lansung.... kemahiran dilihat orang lain tanpa kita mempromosi diri. Dan yang paling penting semua itu adalah ANUGERAH ALLAH.... bukan semua orang dikurniakan anugerah itu dalam situasi yang sama dengan kita. Ada orang diberi tugas tulis memo kepada kawan2.... kita diberi tugas menulis surat kepada kepada Ketua Kampung.... 

Hahahaha tulis surat kepada ketua kampung??? Hei! menulis surat kepada ketua kampung memerlukan perahan otak dalam menyusun kata. Agar kata-kata kita tidak terlalu tinggi atau terlalu rendah untuk dicapai akalnya..... kalau tidak mesej kita tidak akan sampai... so, di situlah kemahiran kita.... ada orang perlu belajar secara formal untuk menyusun kata... ada orang sudah bakatnya.... Kita di mana? 

Ada orang bila memberi idea dalam mesyuarat....fuh! hebat.... macam kopi kaw2... namun bila diminta untuk menyatakan idea dan usulnya dalam bentuk dokumentasi, mati kutu...... ;-)

~~~~~ TO Be Cont........





Berdamailah dengan Takdir


Assalamualaikum Dear Hati,
Hari ini aku menemukan satu tajuk buku di kedai online terbitan dari Indonesia "Berdamailah dengan Takdir". Sangat ringkas dan mudah difahami maksudnya kan. 

Bedamailah dengan takdir. Dari perspektif ku, kita perlu redha dengan ketentuan Allah SWT terhadap apa yang telah kita hadapi dan akan hadapi kelak. Umpamanya aku, aku amat cemburu melihat mereka yang punya ilmu agama yang baik, bisa mengaji Quran dengan baik, punya ahlak yang terjaga, punya perwatakan, penampilan terjaga....yeah mereka punya semua itu sedari kecil....sangat terjaga sedari kecil dan sehinggah dewasa perjalanan hidup mereka juga baik pada pandangan mata kasar ku. 

Padahal aku sebaiknya mencemburui mereka itu dengan padangan mata halus ku... yeah berdamai dengan takdir bahawa aku ditakdirkan untuk lahir daripada sebuah keluarga sederhana namun masih juga dikasihi Allah kerana kami tidak lari daripada simpang agama Allah. Malah kami diberi jalan - jalan mudah untuk mendekat pada ALLAH pada kadar kami... Dan itu suku itulah tanggungjawab kami...

Berdamai dengan takdir. Mungkin dengan apa yang berlaku dalam jalan - jalan yang dilalui itulah sebenarnya pemudah cara untuk mendekat diri dengan ALLAH. Mendekat dengan cara lain atas bahagian yang telah diberikan. Orang lain diberi kesempatan belajar sampai ke Tanah Arab.. yang lain diberi kesempatan berbakti kepada jiran sebelah... semua kita ada bahagiannya kan Hati....

Hati, 
Pernahkan kita melihat seorang pengantin wanita yang dihias, yang wajahnya di make up. Disetiap make up nya ada sahaja kita tegur.... kalau dia pakai lipstik kaler pink lagi baik...kalau dia pakai tudung kaler itam lagi matching dengan bajunya....ermmm...ada sahaja yang tidak kena kan...belum lagi masakan... sini sana komplen.... 

Cuba bayangkan di suatu pagi kalau kita duduk di balkoni Pine Resort Hotel yang menghadap Gunung Kinabalu, perlahan-lahan kelihatan puncak Gunung Kinabalu yang cantik, adakah kita akan meminta kalaulah gunung itu sebelah kiri, kalaulah awan itu warna merah.....kalaulah......... Pasti kita tidak akan menyatakan sedemikan kan! Kerana kita sudah redha dengan apa yang telah dihidangkan depan mata kita ketika itu. Kita telah berdamai denga ketentuanNYA. Jika sebaliknya, adakah kita berasa tenang pada ketika itu?

Hati, 
Hari ini aku bisa meletakkan emosi ini dalam kestabilannya. Esok lusa aku belum tahu lagi... kekadang terasa seperti letih, semakin mendekat terasakan terlalu banyak lagi yang perlu disikan dalam rongga-rongga jiwa. Kekadang terasa sangat malu untuk memohon apalagi meminta. Tapi tidak mahu pula mahu mengambil yang sewenangnya. Sampai  memarah diri sendiri. 

Hati, semoga kau ditetapkan oleh -Nya. 
Menjadi hamba - Nya yang istiqamah dalam meniti hari - hari. Berdamai dengan dengan denai - denai yang terpilihkan oleh - Nya pada ku. 

Amin Ya Rabbal Alamin.......

Potensi diri dalam cinta


Ros, bunga ros. Kita dapat membayangkan pohon bunga ros yang penuh dengan duri dan durinya bukan alang-alang hebatnya. Untuk mendapatkan sekuntum bunga ros itu kit perlu berhai -hati agar tangan tidak terluka. dan dalam kecantikan bunga ros itu kita sanggup menggunting batangnya menggunakan gunting yng besar lagi kasar. "Mensiat - siat" durinya tanpa belas...... menunjukkan kesungguhan kita untuk memiliki sang ros yang cantik itu... :-)

Satu kisah disebuah apartment sederhana. Seorang pemuda juga sederhana ketrampilan dan personaliti dirinya telah dihadiahkan satu pasu pohon bunga ros merah yangbelum pun berbunga. Dengan rasa tidak terlalu teruja namun mahu mencuba untuk  'menjaga' bunga itu sekurang-kurangnya ada juga aktiviti baru  selain aktiviti rutin yang kadang membosankan dirinya.

Saban hari dia menyiram pohon itu, sambil menyanyi ...
"ku siram pokok bunga, ku jaga......"
Kelihatan pemuda itu gembira dengan rutin barunya.... di siram pagi dan petang....

Di suatu pagi di hujung minggu dari jauh pemuda itu melihat ada seputik mula menampakkan dirinya... Dia sangat teruja dan berpatah semula kebiliknya mendapatkan kamera canggihnya. Dalam hatinya berkata dia akan mengabadikan saat ini dan akan dikongsikan kepada rakan Faceboknya serta tag kepada beberapa orang rakannya. 

Argghh! Adddduuiiiooo!

Jari pemuda itu tertusuk duri. Keterujaannya terbantut malah marahnya menguasai. 

Mengapa ada begitu banyak duri dipohon ini? Mengapa di dalam 'diri' si ros merah yang cantik ini perlu ada duri yang tumbuh dengan bayakknya dan begitu tajam ??? 

Emosinya mula terganggu dengan perkembangan itu. Lebih menekankan  bahawa sepatutnya sesuatu yang cantik itu itu perlu ada perkara yang negetif seperti duri itu. Agak tidak puas hati juga sang pemuda itu... 

Pemuda itu membuat keputusan tidak mahu merakamkan saat perubahan itu.... dan keputusannya tidak di situ sahaja... pemuda itu juga tidak mahu lagi menyiram pohon ros itu.. 

Ah! Biarkan sahaja dia mati kekeringan.. nanti dia bertumbuh akan membikin  lagi banyak hal...! 

Bentaknya sendirian...

Pemuda itu membiarkan pohon ros itu begitu sahaja...tanpa dijaga dan disiram sebelum pun putik itu sempat berkembang. Lansung tidak mahu dia memberi peluang putik itu berkembang.

Begitulah juga dalam kehidupan kita. 
Sebenarnya ada 'sekumtum ros merah' yang sangat cntik dalam diri kita. Namun kira lebih cenderung melihat duri-duri yang tumbuh dalam kehidupan kita berbanding yang cantik itu. 
Kita dilahirkan dengan sesuatu yang begitu cantik dalam diri kita namun duri itu juga yang terlihatkan. 

Kita mula berputus asa terhadap diri sendiri, tidak mahu menyirami diri dengan kebaikan-kebaikan yang disediakan atau juga kebaikan-kebaikan yang mungkin akan tiba pada waktunya. Dan akhirnya kita sendiri mematikan potensi diri kita sendiri. 

Jika kita mampu dan sedar melihat potensi diri kita, Harus ingat juga insan lain yang tidak dapat melihat potensi dirinya. Tidak dapat melihat 'ros' dalam dirinya. Yang merasakan dirinya memberi susah kepada orang sekitarnya. Hadiah terbesar untuk mereka ialah membantu mereka keluar daripada bayangan duri dalam diri mereka. Bawalah mereka bersama bebas daripada minda 'sepatutnya'. Bersama dalam kelengkapan menjalani kehidupan. Mengubah duri - duri itu menjadi platform kekuatan dalaman. 

Begitulah ciri cinta.
Dalam kita melihat seseorang, kita tahu kesilapannya lalu  kita bisa menerimanya dalam hidup kita dan dalam masa yang sama kita mengiktiraf dirinya sebagai orang yang kita cintai dan terima. Pupuk pengiktirafan itu dalam jiwanya.
Membantu dia untuk menyedari bahawa mereka boleh mengatasi dosa - dosa lalu mereka. Tunjukkan dan sematkan padanya mereka boleh menjadi peribadi yang lebih baik dan bisa menakluki duri - duri itu. 

Dan InsyaAllah....Selepas itu dia akan berbunga-bunga......
Dalam Hati ada taman...

Terlanjur Cinta di Kala Gerhana Bulan



Semalam
Bulan gerhana
Bagaimana jiwanya bisa bungkam
Bukan hatinya yang gersang berkelana

Malam kelmarin
Gerhana fasa satu
Ia bungkam sendiri
Di mana dia akan simpan cerita kemarin
Mendongak langit...gerhana fasa satu..
Kelam dilimpasi awan limpas
Menunduk ke bantal nan busuk 
Akan mati jadinya jika terusan

Gerhana bulan semalam
Sangat indah pada mata kasar
Gerhana bulan semalam
Maha Suci Allah di mata iman
Nikon, Tamron tidak bisa merakam
Hanya hati iman memuji kebesaran - Nya


Ini bukan bicara Gerhana Bulan
Ini bukan cakap-cakap datang bulan
Ini bukan cakap emosinya bak datang bulan
Ini cakap bukan bukan-bukan...

Pernah terdengar ungkapan "terlanjur cinta" ?
ermm bukan "terlanjur' tu erk..... "terlanjur cinta" Ermm, apapun sebelum itu mari kita tengok kamus dewan apakah maksud "terlanjur" dan "cinta"..

TERLANJUR
1. tersorong ke depan: ~ perahu boleh ditarik; 2. terlampau, melebihi batas, sudah melakukan (memperkatakan dll) sesuatu: saya minta maaf atas segala perbuatan saya yg ~ itu; perangaimu memang sudah ~; 3. = terlanjurkan senyampang, justeru, sementara: jadi ~ ada peluang bersekolah itu, belajarlah baik-baik; ( Kamus Dewan Edisi Empat )

CINTA
1. perasaan atau berperasaan sangat sayang kpd (negara, orang tua, kebebasan dll )
2. perasaan atau berperasaan sangat berahi (asyik, kasih, sayang ) antara lelaki dan perempuan.

Jadinya, bolehlah saya katakan "terlanjur cinta" adalah cinta yang melebihi batas bukannya sesuatu yang berlaku tanpa kita sedari. Sesuatu yang mustahil kita mendapat bau minyak petrol jika kita berada dalam kedai minyak wangi melainkan kita memakai minyak wangi di dalam gudang  minyak petrol. Itupun kita boleh mengetahuinya bau mana yang lebih mengusai rongga hidung.

Berlakunya 'terlanjur cinta' ini adalah disengajakan kerana yang berlaku dalam kedua-dua pihak yang terlibat sedang menyedari akan tindakan mereka. Maklum serta menyedari perkara yang akan berlaku selepas mereka 'terlanjur cinta' dan juga pihak-pihak yang mereka akan libatkan dalam cinta mereka itu.

"Saya menyesali hubungan ini dan seakan-akan tersalah langkah memilih walaupun pada mulanya saya tidak mencari lelaki untuk dijadikan teman. Semuanya datang dengan sendiri."

Siapa Aku di Hati mu


Dear Hati,
Siapa aku di hati mu? ada yang lain selain aku di hati mu? Mengapa kau cari yang lain sedangkan kita sudah menyimpul rasa sayang yang begitu lama, mengait bahagaia bersama.

Hehehe....Hati, lama sudah akutak berputis kan... mungkin tiada sebab untuk aku berpuitis... biasanya aku berpuitis bila masa emosi dirundung garuda... ;-). Untuk beberapa hari ini, Alhamdulillah hormon estrogen ku kiranya stabil.. ;-)

Seperti yang ku taipkan dalam wall fb ku, Jika kita ingin tahu, ALLAH SWT tetap mudahkan cara kita untuk tahu dengan bentuk apa sekalipun (dlm pelbagai cara)". 


Aku selalu memohon kepada ALLAH SWT agar dipermudahkan urusan ku dalam mendekatkan diri, dan Dia mengabulkan doa ku dengan membuka hati untuk belajar, memilih buku yang perlu dibaca, memberi kesihatan untuk membaca dan menemukan beberapa situasi yang membuat ku berfikir dan bermuhasabah diri.

Sebenarnya kisah rakan-rakan, perkongsia cerita daripada rakan - rakan atau situasi yang dihadapi mereka disekitar ku adalah pelajaran secara tidak lansung buat ku. Mendengarkan luahan hati kawan2, membantu dalam mencari maklumat akan tindakan kawan-kawan ada pelajaran disebaliknya.

Usah membiarkan diri cenderung cemburu negatif terhadap 'kemudahan' org lain jalan hidupnya. Cemburu positifkan... ada kebaikan yang mereka telah lakukan dengan itu Allah ganjarkan dengan 'kemudahan' dalam kehidupannya.

Usah melemparkan diri untuk terjun ke sangkaan buruk kepada pengkisahan rakan-rakan. Setiap yang berlaku ada balasannya dan balasan itu bukan sia - sia sebaliknya untuk pelajaran untuknya dan juga untuk ku. Yeah jangan sekali-kali memulakan sesuatu yang baik dengan tindakan yang tidak baik kerana karmanya ada. bukan untuk kita mungkin untuk anak-anak kita kelak.

Hei!!!!
Tiada kah manusia diluar sana yang mahu bertanya siapakah di hati mu  padanya? Aku yakin tidak terlintas disenak2 nafas mahukan suami mu ada dihatinya sebelum ini. Mahu marahkan keadaan? Kerana keadaan yang memaksa ? Mahu marahkan Tuhan ? Kerana Tuhan yang mentakdir kan begitu ? atau marahkan sahaja dirinya yang cuba2 merampas hak mu. uh.... kasihan kau ! Harus mengundur lagi tanpa perlu berjuang.

Berjuang?
Apa yang diperjuangkan kan? Emosi...perasaan atau akal mu? Atau rasa kasihan mu....

~~~~~anjing sudah mengaum ~~~~~ ZZzzzzzzz...



ok

Teori Persepsi


Hati, 
Lain orang lain ragamnya, lain padang lain lalang, Begitulah kehidupan dan inilah warna-warni kehidupan. Sangat seronok kalau kita nikmati sahaja. 

Teringat kata seorang sahabat... Bilamana saya menyatakan bahawa bukan niat saya untuk memutuskan bicara saya dan 'dia' hari itu. Sahabat itu menyatakan dengan tegas bahawa tiada siapa yang akan tahu niat kita.. Yeah ada benarnya tiada siapa yang tahu niat kita melainkan kita menzahirkannya.

Berbalik kepada persepsi. Saya selalu menanamkan dalam diri saya bahawa saya harus menerima wujudnya perbezaan persepsi antara kita dan orang sekitar kita. Dan perbezaan itu boleh terjadi ekoran darpada berbezanya kita dari segi latar belakang usia, pengalaman, pendidikan, budaya, jantina dan juga pemahaman bahasa. Biasanya yang terjadi kita cakapkan dan maksudkan lain, lebih lain yang difikirkan dan difahami oleh orang lain. Umpamanya jika kita bersedia berkongsi status facebook, maka kita juga harus bersedia menerima komen-komen daripada kawan-kawan FB yang tentunya terdiri daripada persepsi yang berbeza. Membaca kenyataan kita darimata kaca mata mereka sendiri. Mungkin bagi rakan sebaya menganggap status kita itu bukan sekadar gurauan namun bagi seseorang yang veteran ianya satu perkara serius ataupun sebaliknya.

Perilaku individu seringkali didasarkan pada persepsi mereka tentang kenyataan, bukan pada kenyataan itu sendiri.

PERSEPSI
~~~~ngantuk dahhh~~~