Nota Kecil Ku: Kelas Tassawuf: BAB ADAB2 BERGAUL & BERMASYARAKAT

Assalamualaikum. Hari ini saya nak kongsikan apa yang ada dalam "Nota Kecil Ku".
**AMARAN: ini hanyalah nota kecil ku.... catatan ringkas dan ulangkaji mengikut apa yang ku fahami. sila rujuk buku Bimbingan untuk Mencapai Tingkat Mukmin karangan Imam Al-Ghazali. 

Bab Adab-Adab Bergaul dan Bermasyarakat.
Bersaudara.
- Setiap orang Islam adalah bersaudara dan ini merupakan nikmat yang dikurnikan oleh Allah Subahana wataalaa kepada hamba-Nya. 
- Orang mukmin, rang yang dapat menyesuaikan dirinya dengan orang lain dan mudah disesuaikan (diikuti) oleh orang lain.
- Sahabat adalah rezeki Allah Subahanallahwataalah.
- Sahabat adalah orang yang mencintai kerana Allah Taala.

Bercinta.
- Kerana Allah. Natijah akhirat.
- Ini kerana dengan sahabat yang kita cintai kerana Allah, kita hasil manfaatnya di akhirat.
- Kita mencintai saudara kita kerana Allah kerana.....

1. Menjadi guru.- Kita boleh/berpeluang menjadi guru atau sebagai penasihat kepada sahabat, saudara kita samada melalui ilmu yang kita sampaikan atau melalu amalan yang kita lakukan,

2. Sebagai Murid - saudara kita tempat kita mencari ilmu.

3. Tempat kita bersedekah. - ada tempat untuk membuat kebajikan.

4. Tukang masak yang teliti - kita mencintai seorang tukang masak yang teliti. Ini kerana, tukang masak yang teliti adalah orang yang menitik beratkan halal-haram, kesegaran dan seumpamanya.

5. Pembantu yang teliti - mencintai pembantu kita keranya kita ada masa untuk membuat perkara lain. umpamanya ke majlis ilmu.

6. Orang yang memberinya nafkah- Kerana dia, diri berpeluang belajar.

- Kesan kecintaan kerana Alla boleh dilihat melalui sifat menghargai. Menolong dan dermawan.
- Tahap kecintaan bergantung kepada tahap kesedaraan.

Sifat yang diperlukan untuk Memilih Sahabat.
1. Akal yang baik. - Akal sebagai asas kehidupan.
2. Baik budi pekerti - dapat mengalahkan nafsu, tidak bakhil dan tidak pengecut.
3. Bukan Fasik - tidak layak dijadikan sahabat
4. Tidak tamak dunia - kita akan terikut tamaknya.

Apakah yang dimaksudkan mencintai kerana Allah?
Mencintai kerana Allah kita lihat melalui tujuannya iaitu demi mengharapkan Rahmat dan keredhan-Nya.

Mencintai kerana Allah adalah mencintai dengan cara Allah redha. Mencintai sahabat untuk saling mengingat di jalan Allah,mencintai pasangan yang halalkan Allah. 

to cont....end 12.14 am 9/12

Penasihat Yang Salah. ( Masalah rumah tangga)

Hari ini fenomena Facebook bukan main lagi hebatnya. Apatah lagi bayaran untuk mendapat internet bukan lagi sesuatu yang mahal. Murid sekolah pun sudah mampu melayari internet di mana-mana sahaja tanpa ke siber kafe. Harga internet kini semudah bagaimana kita di era telefon bimbit bukan lagi barang mewah.

Saya teringat kata - kata seorang rakan sejawat saya..
"luculah pulak aku nampak orang pakai menelefon begitu besar saiznya telefon.."
(merujuk kpd tap 7.0 saya).

rakan yang seorang lagi menjawab...
"begitulah peredaran zaman. yang mula-mula kita nampak ganjil akan jadi kebiasaan juga.."

Saya akui, pada mula munculnya I Pad, saya pun salah seorang yang berasa kelucuan melihat gelagat pemuda pemudi yang membawa I Pad ditangan apa lagi jika meletakkannya ditelinga. Habis muka ditutupnya...

Harus diakui itulah peredaran zaman.

Dan dengan itu Facebook pun semakin kerap diamati berbanding wajah rakan dihadapannya. Komunikasi secara live semakin hari semakin nipis.

Teman saya meluahkan perasaannya. Bahawa bila keluar dengan kawan-kawan, kawan-kawan lebih banyak berbicara dengan rakan facebook berbanding dengan rakan 'face to face'. Dengan itu katanya apa perlunya berjanji temu di satu tempat jika masih berhubungan dengan rakan fb yang mungkin juga rakan itu yang baru kita kenal di laman sesawang.

Seakrab bagaimanapun kita dengan rakan FB adalah tidak sama dengan empatinya rakan yang sentiasa berada dihadapan mata kita.

Untuk Entry tertangguh ini saya ingin berkongsi ilmu yang saya dapat daripada nikmat pendengaran saya. Saya mendengarnya di Radio IKIM FM. Segmen Pesona D'Zahra yang bertajuk PENASIHAT YANG SALAH.

Untuk enrty ini terlebih dahalu saya memohon maaf sekiranya catitan saya ini ada silapnya memandangkan saya menulis berdasarkan pemahaman dan pendengaran saya. Semoga Allah membimbing kita untuk memahaminya dengan mudah.

PENASIHAT YANG SALAH.
Yang Berbahagia (YBhg) Ustad menyatakan bahawa semua manusia diuji dengan berbagai masalah. Maksud yang saya fahami kita mahluk Allah yang bergelar manusia ini masing-masing ada ujiannya tidak kiralah ujian itu besar atau kecil. Masing - masing punya bahagian. Ustad juga menyatakan "Dunia ini memang negeri bala dan ujian".

Yah, setiap daripada kita ada ujiannya dan masing mungkin berbeza antara satu sama lain. Namun ada persamaannya iaitu "ujian itu menyempitkan hati". Bagaimana ? perkara paling mudah, cuba kita bayangkan jika kita ditimpa sakit misalnya, apa yang kita rasakan....ingin ketawa atau ingin sekali menangis.....

Ujian kita mungkin berbeza. Kadang kita cemburu dengan sebuah keluarga itu, suami kacak isteri cantik anak-anak comel. Namun ada sesuatu yang kita tidak tahu, bahawa mereka mungkin diuji dengan anaknya menghidap penyakit yang menuntut kesabaran mereka. Atau mereka diuji dengan hubungan dengan mak mentua yang kurang baik. Ada orang diberi Allah peluang kekayaan boleh menghantar anak belajar sampai ke luar negara,berjawatan tinggi, bergaji besar namun, sampai satu masa dia kesepian di hari tuanya kerana anak-anaknya lebih memilih tinggal berjauhan drpdnya.

Kita dinasihatkan untuk tidak membandingkan kebahagiaan kita dengan kebahagiaan orang lain. Takut nanti kita tidak mendapat apa - apa kebahagiaan apapun.

Oleh itu, apabila kita diuji dengan sesuatu yang permasalahan sunnatullahnya ada dua perkara :-
1. Mengadulah kepada Allah Subahana Wataala.
2. Bertemu dnegan manusia.

BERTEMU DENGAN MANUSIA.
Fitrah manusia untuk meluahkan permasalahannya dengan manusia lain walaupun kita tahu ada Allah untuk kita mengadu. Kita bertemu rakan kita setelah berdoa dan memohon petunjuk daripada Allah.

Dalam kita ingin meluahkan permasalahan kita kepada rakan kita, harus memilih penasihat yang betul terutamanya dalam permasalahan rumah tangga. Berhati - hati dengan PENASIHAT YANG SALAH.

SIAPA PENASIHAT YANG SALAH ?
1. Orang yang latarbelakangnya  bermasalah rumah tangga
- Jika latarbelakangnya suka bergaduh dengan suami misalnya. Dia akan menasihati kita berdasarkan apa yang dibuatnya. Dia akan mencadangkan kepada kita untuk terus bergaduh atau memukul isteri.

2. Ahli keluarga yang emosi.
- Ahli keluarga yang emosi akan mendengar separuh sahaja kata - kata dan terus kepada keputusan.  Apa lagi kita, jika meluahkan perasaan cenderung kepada menceritakan apa yang kita rasakan, apa yang kita nak katakan bukan berdasarkan apa yang sebenarnya yang berlaku.

3. Kawan-kawan sekeliling yang tiada kemahiran menasihat atau mendamai.

4. Orang yang berkepentingan.
Seperti kekasih lama, orang yang menyimpan perasaan terhadap kita misalnya.

5. Pengamal undang-undang yang tidak bertauliah dan tidak beretika.









Jadi Bagaimana

Assalamualaikum, kehadapan kamu.
Sebentar lagi hari ke empat dalam bulan Disember akan muncul untuk tahun ke 31 bagi diri ku. Yah 31 tahun sudah saya hidup. Alhamdulillah begitu panjang usia ku dan begitu banyak nikmat Tuhan ku yang aku perolehi.

Alhamdulillah.

Kehadapan kamu,
Hari ini saya ingin bicara tentang perubahan bicara hidup ku.
Aku ingat lagi di masa aku begitu rajin bicara tentang kehidupan ku di tempat aku belajar, isu ujian dan status ku. Aku tertawa pulak saat mengingatnya..

Isu beralih kepada kerjaya ku... bukan main rajin aku menterjemah bahan dalam Bahasa Inggeris ke Bahasa Malaysia mengikut pemahaman ku sendiri. yah.. aku sangat rajin membaca dan mengkaji ilmu tentang yang akan aku hadapi ketika itu, ilmu kerjaya ku. Sehinggahlah blog aku menjadi antara 'top 3' ketika ini. Mungkin kerana belum ramai lagi blog dalam Bahasa Malaysia untuk 'subjek' PK ketika itu. Dalam pada masa yang sama, isu peribadi ku tetap sama walau jalan cerita berbeza.

Isu pun beralih lagi setelah lebih 5 tahun keutamaan isu ku beralih kepada peribadi ku. Pembaikan ilmu akhirat InsyaAllah. Semoga sahaja aku istiqamah dengan apa yang aku sedang usahakan.

Aku ingat, aku pernah lelah dengan kecemburuan ku sendiri. Yah, cemburu melihat mereka yang ditarbiah drpd kalangan keluarga agaman/educated, memiliki banyak peluang dan ruang dalam memiliki apa yang mereka mahu, menjadi pilihan utama orang dan yang paling ku cemburui mereka adalah muslimah dan muslimat yang dekat Allah. Ilmunya ada dan boleh berkongsi dengan yang lain.

Aku pernah lelah kerana cemburu ku.....
Aku menangis depan Allah. Aku tahu Allah Maha Mengetahui isi hati ku. Di saat aku semakin berusaha ingin mendekat dengan Allah, mempelajari ilmu yang mendekati ku dengan - Nya semakin kuat pulak dugaan perasaan, emosi dan was2 syaitan yang datang.

Alhamdulillah. Dalam pertarungan itu ada 1001 soalan, kekeliruan dijawab-Nya. Dan semua itu diacarakan dengan ikhtiar dan dipermudahkan oleh Allah.

Belum bisa dengan ibadah, kita usahakan dulu dengan akhlak...