Dia Datang Dengan Lenggang Lenggoknya

Yang membahayakan
dari perilaku buruk orang lain kepada Anda,
bukanlah perilakunya, tapi dampaknya
kepada kedamaian Anda.

Rasa kecewa dan marah Anda
bisa merusak suasana hati,
dan mendorong Anda untuk
menjadi seburuk mereka
dengan rencana untuk membalas.

Abaikanlah.

Sebagian dari kita adalah cobaan bagi kita yang lain.

Hiduplah untuk masa depan Anda yang lebih baik,
walau tanpa mereka.

Bersabarlah.
(Mario Teguh FB)





Allah Maha Besar! Membaca kata2 diatas pada saat ini memberi jawapan dan kelegaan kepada hati. Memberi redah kepada gangguan2 ada sentaiasa bersiap sedia menambah burukkan rasa.


Yang membahayakan
dari perilaku buruk orang lain kepada Anda,
bukanlah perilakunya, tapi dampaknya
kepada kedamaian Anda.



Orang itu memang telah membuat kesal dengan perilakunya. Apakah harus diri dibiarkan terus diseliputi kebusukan itu lagi bahaya untuk kesejahteraan hidup. 


Rasa kecewa dan marah Anda
bisa merusak suasana hati,
dan mendorong Anda untuk
menjadi seburuk mereka
dengan rencana untuk membalas.



Bila melayan emosi. Hati jadi marah, membuahkan dendam. membuahkan makian dalam hati. Ergghhhh... bertanyalah, puas kah hati setelah itu? pastinya menyesal...... kerana hati mula tercemar oleh toksin kebencian...kekesalan hati membiarkan hati diketuk.... terkilan raga kerana.......


Abaikanlah.

Sebagian dari kita adalah cobaan bagi kita yang lain.

Hiduplah untuk masa depan Anda yang lebih baik,
walau tanpa mereka.

Bersabarlah.





Yup! telah diabaikan. Alhamdulillah masih belum terkikis sifat positif dalam minda. Terima kasih Ya Allah, kerana mendatangkan dia, dia, dia, dan dia untuk menguji hati dan diri hati. Kesempatan yang Engkau kurnia- adalah pita pengukuran kepada di mana darjat hati dan diri. Di mana selama ini diri hati diletakkan... 


Berbaiklah....buat baiklah....jadilah yang baik..... yang pernah datang itu ujian....bukan kenangan untuk aku kenang....bukan pengalaman untuk aku dendam..... dia datang bukan diundang.... dia di datangkan untuk ujian.....





Peribadi Baru





11.06.2011 Sabtu Pagi. Pagi Sabtu yang cerah namun hujan sedang lebat.
Semoga pagi ini semuanya baik-baik sahaja. Bersyukur kita kerana diberi peluang untuk menatap hari ini. Dan diberi kesempatan untuk memoerbaiki diri dan peribadi. Alhamdulillah. Terima kasih Ya Tuhan ku.

Aku tertarik dengan kata-kata Pak Mario pagi ini... Pagi hari adalah kesempatan bagi kita untuk menjadi peribadi yang baru. Menjadi orang baik dari hari kelmarin. Seperti yang telah dinyatakan dalam buku2 agama, ceramah2 dan juga kata2 teman2 yang baik hatinya.

"Barang siapa hari ini lebih baik dari hari kemarin, dialah tergolong orang yang beruntung, Barang siapa yang hari ini sama dengan hari kemarin dialah tergolong orang yang merugi dan Barang siapa yang hari ini lebih buruk dari hari kemarin dialah tergolong orang yang celaka" 

Mmm... Mahukah aku tergolong daripada org2 yang rugi atau lagi dasyat dalam golongan celaka.?    

Pagi hari adalah kesempatan. Satu lagi kesempatan bagi peribadi baru ku melihat diri ku. Lebih menyayangi diri ku, lebih menghargai diri ku, lebih menghormati diri ku...Lebih menerima aku apa yang telah dikurniakan-Nya kepada setelah apa yang diusahakan.   Memberikan rasa kehormatan pada diri, untuk tidak selama-lamanya memelihara perasaan marah, marah pada diri, marah pada keluarga, marah pada teman, marah kenalan, marah pada sekitar dan marah pada lelaki itu. Kemarahan yang hanya membuahkan fikiran tidak bersih bukan sahaja pada orang lain malah pada diri sendiri. Uh! Kejamnya. 

Di kesempatan pagi ini, binalah peribadi baru. Peribadi yang berupaya menyabarkan diri.  Menjadi orang yang lebih sabar bukan sesuatu yang mudah namun bukan juga sesuatu yang mustahil untuk dilakukan. Belajarlah duhai hati. Belajarlah untuk lebih sabar.

Sifat-sifat yang baik itu tidak dianugerahkan melainkan kepada orang-orang yang sabar dan tidak dianugerahkan melainkan kepada orang-orang yang mempunyai keuntungan yang besar.“ [Fushilat:34-35]

Belajarlah menjadi peribadi yang baru. Peribadi yang lebih berlaku lembut dan penuh kasih kepada keluarga dan juga sahabat.Banyak sekali orang pada hari ini yang hidup dalam kekasaran kerana kemarahan. Marahkan sesuatu yang telah terjadi dan mungkin juga yang telah diperbaiki. Masih ada rasa jengkel, sebal di dalam hatinya. Marilah kita ikhlas menyingkirkan rasa kesal dan marah mengenai kesalahan daripada mereka yang kita cintai dan kasihi yang sesungguhnya sudah menjadi peribadi yang baik hari ini kerana penyesalan mereka. Semoga lebih kasih.
"Allah tidak menyukai ucapan buruk, (yang diucapkan) dengan terus terang kecuali oleh orang yang dianiaya. Allah adalah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.“ [An Nisaa’:148]

Apapun masalah kita, jika kita membaikkan hati kita, Allah akan membaikkan hidup kita. JANJI ALLAH TIADA MUNGKIRNYA.
Di bawah adalah doa agar diberi Allah kesabaran dan wafat dengan akhir yang baik (Husnul Khatimah) di mana kita bukan hanya dicintai Allah, tapi juga manusia:
 


“Ya Tuhan kami, limpahkanlah kesabaran kepada kami dan wafatkanlah kami dalam keadaan berserah diri kepada-Mu” [Al A'raaf 126]

Tentang Jodoh lagi!

Hari ini aku berkesempatan sebuah arikel tentang jodoh - Cerita Ini Tentang Jodoh - di I Luv Islam. com.

Yeah... Selalu orang akan tak kisahlah kalau belum ada jodoh, Allah kan ada. Kita serahkan Cinta kita pada - Nya. Cinta itu adalah cinta yang kekal abadi. Adakah pernyataan ini pernyataan memujuk atau pernyataan hampir kepada putus asa? Terpulanglah kepada kita untuk membuat perkiraan atas dasar iman bukan emosi semata.

Mei yang lalu, genap usia ku 30 tahun. Dalam usia sebegini aku mengharapkan aku lebih berkeyakinan, keyakinan ku lebih bertambah berjalan di muka bumi ini ;-) . Namun dalam mencapai tahap keyakinan itu, rupanya ada juga sisipan kicauan emosi yang sedikit sebanyak menganggu-gugat keyakinan ku. Cess! Namanya pun PARAMPUAN hormon ada masa tidak stabil.

Menjalani kehidupan seorang bujang dalam usia 30 thn. Perkara apa lagi yang boleh menguis emosi selain dari soal jodoh!. Pandai pun, pun pandai ada sijil, ada deggree ada diploma. Kerja, rumah dan kereta pun ada. Maka tidaklah salah kalau org beranggapan tidak laku hehehe.. sabar jak lah yerr.... itu org saja mau buat provokasi.. mau di layan kita yang strees... mereka itu sebenarnya cemburu dgn pencapaian kita dan mungkin juga mengambil berat ttg kita cuma cara ada kureng sikit.

Cuma yang menyebalkan bila org bilang aku too choosy - terlalu memilih. Uhhh! memilih itu, saya akui. Namun terlalu memilih kurang aku setuju. Siapalah aku ni, muka taklah cantik mana, kaya pun tidak kerja Gov jak.. apa yg mau di takburkan!

Mengupas isu "cakap-cakap" orang memang tidak ada habisnya. Sebab "orang-orang" itu bukannya seorg, sebaliknya berorg2 dan berganti saban hari, bulan, tahun, tempat dan situasi.


Berbicara soal jodoh dengan rakan2. Ada juga yang malu dengan nasibnya (bukan pesimis). Ada juga yang optimis dgn takdirnya. Ada juga lebih memilih untuk membujang utk tempoh masa yg lama.

yeah! Sebenarnya kita sendiri yang memilih jalan ini. Pernah menolak beberapa lamaran dan juga ajakan. Bukan tidak sudi. Ada matlamat yang harus utamakan. Kalau sanggup menunggu, yah silakan. Maaf, aku bukan jenis cintan cintun yang berkepit. Bukannya berlagak "muslimah taat", sebaliknya tahu diri ini iman tak seberapa, jadi jika boleh dielak, elak agar tidak jadi onar dalam cacatan sejarah hidup di hari tua nanti.

Senyum sendirian. Aku berjaya melewati saat - saat usia 20 an. Harusnya aku lebih optimis dan kuat di saat usia 30 an. Berkenalan dan membaca cerita wanita bujang yang optimis tentang kehidupan membikin aku jadi lebih yakin dan tidak malu menyatakan aku dah 30 thn dan masih bujang n available... ;-).

Usahlah gusar. Urusan jodoh itu urusan-Nya. Kita juga harus bersedia untuk melakukan transformasi fizikal dan mental. Bukan bermaksud menjadi orang lain atau orang baru. sebaliknya jadi lebih baik dan lebih baik. Aku doakan diri ku, dan juga rakan-rakan2 ku supaya mendapat jodohnya. Jodoh kita itu seperti bisikan teman karib ku, "dia mungkin bukan orang yang kita cari/impikan, namun dialah orang kita perlukan". Dia hadir dalam hidup kita bukan sekadar mengisi lopong hati sunyi kita, dia datang membibit keberlansungan hidup kita.


Kita tidak perlulah sampai merendahkan martabat diri untuk meraih cinta seorang lelaki. Bukan mengajar untuk menjadi "keras hati".

Lelaki murah cintanya lelaki yang datang meraih cinta mu akan menggunakan ayat-ayat cintanya. Setiap pagi sebelum memulakan hari dia akan menghantarkan sms ucapan selamat pagi, setiap jam dia akan bertanyakan sudah makan kah belum. Menghantarkan lirik2 lagu yg bisa menggugah hati. Ces!


Apapun, jika ada lelaki yang menyatakan dia menyukai kita, tanyakan kembali apa yang dia mahukan daripada diri kita. Kalau dia bersungguh menjadikan kita menjadi surinya, berilah peluang untuk hati kita untuk menerimanya. Jika sebaliknya, plz say good bye!  ;-)

Secalit warna merah....

Hari ini aku meluangkan masa membaca blog2 yang pernah suatu ketika dahulu adalah aktiviti kegemaran ku. Banyak sekali bloggers baru samada baru muncul atau baru aku jumpa. Aku  menjadi cemburu dan semakin cemburu kepada tulisan mereka.  Ada sahaja idea menulis mereka. dan punya pengikut yang setia bukannya sahaja sebagai silent reader  namun mampu memberi dan berkongsi ilmu dan idea. 

Melihat kepada tulisan-tulisan mereka. Aku bertanya kembali kepada diri sendiri. Mengapa aku kata aku bertanya kembali? aku bertanya kembali kerana soalaan yang pernah bertanda soal dalam benak ku beberapa kali. 

Mengapa aku tidak menjadi seperti mereka? menulis sesuatu yang bermanfaat. berusaha mencari bahan yang bermanfaat untuk dikongsikan. Ekspresikan diri sendiri melalui bakan yang sedia ada. Bina kelebihan diri usah mencari kelebihan diri.Kerana bila aku mula mencari, aku mungkin terasa kalah.
Ouch! apa ni. ada bahasa negetif! 
Semalam berbicara dengan teman. Dlam kata2 positifnya tetiba dengan nada lembutnya terpacul  bicara "banyak sangat dugaan ku". Dalam mata merenung stering kereta, aku menarik nafas dalam2. Entah bila aku hembuskan aku pun tidak pasti yang pastinya aku telah hembuskan. Ku simpan patahnya itu dalam kotak fikiran ku. Sebab aku malu. Banyak mana yang aku tidak dapat berbanding yang dia tidak dapat. 
 
Yeah beginilah kehidupan. Kalau tidak beringat kalau tidak beriman mahu sahaja di lemparkan segala emosi-emosi. Allah Maha Adil dalam membahagikan kebahagian kepada hamba - Nya. kita sahaja yang adakalanya zalim pada manusia lain sehinggah membuatkan manusia lain itu berdosa bila  mula menanyakan takdir buruknya. Zalim pada diri sendiri sehinggah dengan tidak malunya menanyakan mengapa aku ditakdirkan begini.
 
Aku cuba untuk mengabaikan manusia-manusia yang membikin aku sebal, kata2 dan fikirannya hanya negetif dan bersangka buruk. Aku tidak kisah mereka lesap dalam kotak kenangan hatta dalam jalan2 cerita ku. Banyaknya orang2 sebegini, cuma mahu melayan dan dilayan emosi, ego dan status mereka. Tidak sedikit pun memberi kebaikan apa lagi menyumbang kebaikan!. Semuanya berbayar! 
 
“Janganlah kalian berguru atau bersahabat dengan orang yang tidak membangkitkan dirimu dan menunjukkan kepada Allah, baik keadaan rohani (haal) maupun kata-katanya. Ketika kalian berbuat buruk, ia memberitahu kalau perbuatan itu baik bagi kalian, kerana sesungguhnya kalian telah bergabung pada orang yang lebih buruk daripada diri kalian.”
Yuuuhuu!!! 
Sebelum tu, JADILAH ORANG YANG BAIK! orang baik untuk orang baik. orang baik datanya dari hati yang telus. hati yang telus datang dari hati yg suci. Yang  suci itu datang dari IMAN. Bagaimana nak jadi yang lebih beriman.... jom kita usahakan..... ;-)