Terlalu muda untuk memahami.

Salam Rindu.

Lama tidak bersua.
Sesuatu yang tidak bisa terungkap.

Lalu...
Bertemu dengan sahabat.
Dia meluah rasa.
Sungguh ia jua cerminan saya.

InsyaAllah
Ia akan datang pada masa yang tepat
Dengan orang yang tepat buat kita.

Sahabat ku,
Kita hanya mampu sabar.
Perjalanan kita dicemburui oleh orang lain di saat kita mencemburui perjalanan orang lain.

Hujan Bagai Mengerti

Hujan bagai mengerti hati ku.
Hati ku bertarung dengan emosi ku.
Sungguh iman ku tidak bisa mbendung rasaku.
Aku terus cuba bertahan agar tidak kelihatan air mata ku.

Untuk kesekian kalinya aku ingin menjadi kuat. Keringlah duhai air mata. Tiada peri penting mu!!
Aku malu pada diri ku. Aku malu pada Tuhan ku.
Aku luluh dalam ujian ini. Tolonglah jadikan aku yang bersyukur. Jauhlah rasa lemah ku. Jauhlah rasa ingin mati.

Perjalan masih panjang buat ku. Aku ingin hidup lagi. Aku ingin hidup panjang. Sudah. Sudah jauhkan hati ku daripada bait bait ingin pentingkan diri sendiri. Jauhlah amarah. Syaitan!!!! Pergi kau.

Syaitan!!! Pergi kau.

Perjalanan aku masih panjang. Aku tidak mahu dendam ku makin dalam. Aku tidak mahu terus mengungkit dengan lambatnya masa.

Aku ingin pergi daripada fasa ini.

Aku malu. aku malu pada diri ku. Sering rasa aku hidup dengan kemalangan. Malang sekali.

Jauh!!..

Hujan. Dikatakan doa akan makbul diwaktu hujan.

Tetap sahaja aku yakin doa ku makbul. Setiap detik aku memohon. Biar aku tabah dlm ujian. Jauhkan sikap dendam. Kukuhkan sifat memamaafkan.

Maafkan atas rasa ini.
Keringlah duhai air mata.
Aku merayu...
Keringlah... cukup aku malu pada diri ku..
Keringlah... hadapi kehidupan... rezeki ada di mana mana... pasti tiba waktunya..

Aku yang banyak dosa...

BISMILLAHIRAHMANIRRAHIM..
Ampun aku Ya Allah..
Masih lemah dalam menghadapi kerasnya jalanan...masih lelah menjalani jauhnya perjalanan..

Sering saja berlagak tabah..
Kerap membina kuat..
Namun aku tidak lepas dari rasa resah..
Apa aku ini punya dosa lebat..

Oh..
Kehidupan tidak sama putaran kipas
Boleh sahaja diatur hidup matinya
Menghitung perkara yg semakin limpas
Seperti sahaja org kecewa hatinya..

Kiri berjalan kanan pun jalan
Aku ini belajar bukan sekadar tahu kira.
Andai sahaja aku tahu mengira jalan
Tidaklah aku tetap senyum dalam dlm.lara..

Aku bukan sebagus mana pun

Bismillahirahmanirrahim.
Ya sahabat senyap ku. Sahabat tanpa suara. Sudah lama tidak bertinta.

Pagi nan hening ini.
Ingin ku menumpang kasih. Ingin ku sandarkan rasa ini.

Ya. Mengapa mudahnya menangis?
Tidak mampu kah keperitan lalu mengeringkan airmata.
Ku mula menanya sendiri. Aku ini semakin kuat atau semakin lemah.

Saban Tuhan ku, aku begitu mudah mencurah titisan. Bersaing dgn rasa dalam dan rasa luar yg sentiasa ingin kelihatan gagah.

Ya Rab.
Pada catatan ini ku tinta kan.
Aku tidak bijak menyusun kata pada setiap kali aku berdoa. Sungguh ku yakin Engkau Maha Mengetahui isi hati hamba Mu.

Pada perjalanan ini terlalu byk yg Engkau berikan. Kadang aku malu utk meminta atas apa yg aku telah kerjakan.

Bagaimanapun aku hamba Mu. Terus memohon keampunan Mu. Memohon kasihan Mu.

Jauh di sudut hati

Astagfirullah al alzim..
Ya Allah, ampunkan dosa hamba Mu ini.
Aku lalai akan nikmat yang Engkau kurniakan.
Dikala aku cemburu melihat kebahagian org lain.
Kehidupan kenalan yang lain...
Kelengkapan hidup mereka...

Aku lupa nikmat yang Engkau kurniakan kepada ku.

Ya Allah, ampunkan dosa2 ku....
Aku takut, aku takut, aku takut dan semakin takut
Aku menjadi lemah...
Aku lemah, aku tidak kuat lagi...

Ya Allah yang Maha Pengasih.
Kurniakan aku kesabaran yang berpanjangan..
Usah Engkau cabut keikhlasan dalam hati ku
Usah Engkau pisahkan aku dengan org2 yang soleh,.
Jauhkan diri ku drpd kenalan yg menghancurkan usaha ku...

Ya Allah,
Dekatkan hati ku dengan Mu Ya Rabb...
Dekatkan Cinta ku pada Rasul Mu ya Allah
Dekatkan sayang ku pada org2 soleh
Dekatkan aku pada ilmu Mu ya Allah...

Ya Allah, aku dlm ketakutan...

Matikanlah aku dalam Iman..