Aku terima kamu



"aku tak hensem pun aku sudah kahwin! ada anak... kau! muka tak cantik tu lah tak kahwin - kahwin lagi...."

Allahuakhbar. 
Bertubi-tubi aku 'diserang' dgn penuh perasaan. 
Hati, nasib baik aku bukan manusia mudah tersinggung...walau ada beberapa khalayak manusia yang ada pada masa dialog itu. Mujur Allah 'meniup'kan rasa cool ketika itu dan memberi respon lebih matang. Ini bukan kali pertama terserlah 'kekurang ajarnya' terhadap aku... dan menurut  sahabat yg mengenalinya dia juga bukan yang menghormati isterinya maka sahabat tidak hairan dia akan bertindak / berkata demikian terhadapa aku. 

Hati, sambil-sambil menjalani kehidupan, aku membuat analisis sendiri. Mungkin analisis ini benar mungkin juga tidak namun, inilah hasil analisis ku  berdasarkan ilmu psikologi yg aku ada dan juga ilmu hidup yang aku alami.

Menjolok sarang tebuan.  Begitulah gambaran yang aku boleh katakan. Pada hari itu aku telah menjolok tebuan. Dan aku di sengat bertubi-tubi walau aku jolok hanya sekali. 

Ketika itu saya sedang 'menjolok' seorang lelaki aka suami yang sedang angkuh menampakkan kehebatan dirinya sebagai lelaki yang sebenarnya-benarnya dia baru sahaja membuka pekung kelemahan dirinya. Seorang yang amat rendah yakin diri namun berselindung di sebalik egonya. Astaghfirullah... bukan saya 'menembak' peribadinya. Sebaliknya inilah peluang saya belajar tentang peribadi lelaku /manusia. Melihat bagaimana manusia itu mengangkat 'kehebatannya' yang umpama tin kosong namun yang nampak adalah dia sebenarnya kurang yakin diri. 

Tidak menghormati, suka memaki, suka menentang, bersuara besar dalam menyatakan pendapatnya (menunjukkan dia tegas dan teguh), mendapatkan orang lain sebagai back up dan berperwatakan hebat namun, satu apapun kerjanya serta katanya tanpa ada tindakan apa lagi hasil.

Itulah adalah sebahagian daripada pelajaran hidup aku hadapi tentang seorang lelaki di sekitar. 

Moralnya? moralnya adalah hasil analasis.
1. Suami yang pendidikan rendah (maksudnya lebih rendah gaji) berbanding isteri biasa lekas marah-marah. Dia marah - marah kerana dia kurang keyakinan diri namun dalam masa yag sama dia mahu juga menunjukkan dia lebih berkuasa. 

2. Cepat dan mudah melenting menunjukkan ketidak puasan hatinya. Suka menentang dan komplen bilamana orang lain mendahului melaksanakan kerja.Bila dia ditugaskan marahlah pula sebab mengapa dia sahaja yang di suruh.

3. Mudah menyalahkan orang lain atas 'kemalasan' sendiri dan mudah maradang bila ditegur. Namun tetap menunjukkan ketrampilan yang hebat. 

Hati, Apapun ini adalah analisis PERIBADI ku sahaja. dengan subjek kajian sempit. Tidak semua lelaki aka suami yang lebih rendah pendidikan, gaji daripada isterinya begitu. Cuma kebetulan itulah yang ada dalam pelajaran hidup ku. InsyaAllah semoga mereka muhasabah diri dan sedar sebab nampaknya sudah ada proses menyamaratakan 'taraf' mereka dgn isteri mereka. 

Hati, untuk saya. Saya masih berpotensi untuk mendapatkan suami yang seperti mereka. Andaikata jodoh ku begitu, maka bersykurlah aku bahawa Allah telah mengurniakan ku pelajaran yang boleh aku jadikan panduan kelak. Kebersediaan ku menghadapi keyakinan suami seperti ini.... ;-)

Dear Future Husband.. I don’t want to be your girlfriend. I just want to be the one you call your wife. Your presence will give me happiness. You’ll be my halal prince charming. Riding your horse of Taqwa. Holding onto the Quran in your right hand and the Sunnah & Hadieth of Ahlubat in your left. I hear you’re worth the wait, so Ill wait Insha’Allah. My heart belongs to no one, I just thought I should let you know. It... belongs to Allah SWT and only Him. You’ll have to get lost in Him to find me and even then you’ll still have to rightfully become apart of my heart. Only through Him. What I’m trying to say is that WE have to get lost in Him to find each other. I hope you’re up for the journey. I know I am. 




Monolog seorang wanita bujang.....



Assalamulaikum WBT.
Semoga hati tetap sihat dan walafiat.
Hati, untuk beberapa minggu ini ada terasa di fikiran apa kata saya membuat satu karya bertema MONOLOG SEORANG BUJANG TUA... cerita tentang pengalaman, perasaan, situasi, emosi dengan segala hal InsyaAllah berkenaan golongan seorang wanita bujang seperti saya.... oppsss.... adakah tajuk kenyataaan ini sangat kejam? kejam bukan sahaja kepada mereka di luar sana, malah kejam untuk diri saya sendiri.... atau perlu tukar kepada, MONOLOG SEORANG ANDARTU.... ermmm.... 

Orang kata, kata-kata2 itu doa, tulisan itu doa... untuk saya, dalam persepktif masyarakat dulu dan kini saya sudahpun dimasukkan dalam golongan ini.... justeru itu bukan satu isu.. cuma yang isunya tidak semua wanita adalah tidak sensitif.. kerana perkataan seperti andartu itu menunjukkan sesuatu yg tidak positif pada pandangan masyarakat....namun hakikatnya golongan ini ada. Bezanya bagaimana untuk yakin membawa ini bersama sesuatu yang lebih positif.

Berbalik kepada cerita Monolog seorang andartu. Apa yang ingin dikisahkan ? Setiap yang terlintas difikiran, emosi dan tindakan..? 

1. Desakan masyarakat.Umumnya kita sudah maklum siapa masyarakat itu. Mereka yang ada di sekeliling kita jauh atau dekat, yang kita sering berurusan atau akan berurursan, mereka yang ada talian darah atau bukan dan seumpamnya... 

2. Desakan diri sendiri. Fitrah ingin berpasangan. diselesakan dan menyelesakan secara privasi. 

"Aku 'tampar' kau bila kau lebih memilih suami orang daripada ustadz itu..."

"Bukan saya kata saya lebih memilih lelaki yg sudah berkhawin, yg saya maksudkan risiko untuk perempuan bujang macam saya untuk berkahwin dgn suami orang masih tetap ada....selagi saya belum berkahwin..."

Persepsi masyarakat 'mendesak' untuk menamatkan zaman bujang dalam keterbatasan yang kadang hanya bergantung kepada logik emosi. Kerana itu ramai yang cepat melatah bila kehendak persepsinya mula diusik. Its normal... sesuatu yang bukan pelik. Namun memerlukan pertarungan yang hebat bagi andartu yang sudah masuk dalam situasi emosi itu. Andartu vs Isteri. 

Terlalu banyak bahan yang membicara tentang punca-punca andartu ini dan kebanyakkan memanah kepada wanita itu dan keadaan, tindakan, pemikiran, pengalaman sebelum dia menjadi andartu. Sukar menemukan mereka yang sudi 'memimpin'  dan sudi bersama menikmati hidup berumatangga dan bersuami. Penentang kuat adalah perempuan itu sendiri.... yg terlalu bangga memegang haknya dan statusnya sebagai isteri. Dan kebanyakkan yang memahami adalah suami bukan lelaki yeah..... 

Saya yakin ada yang marah dengan saya terutamanya yang bergelar isteri terutamanya kenyataan-kenyataan provokasi saya... Maafkan saya. Saya cuma mahu anda memahami perasaan kawan-kawan saya yang sudah TERmasuk dalam situasi ini. Kerana saya juga sudah memahami situasi di pihak isteri. Saya tidak boleh menjadi penentang keras kepada kawan saya yang sudah TERmasuk itu kerana saya khuatir suatu hari bilamana saya berada 'dilevel' mereka. Risiko tetap ada. Begitu juga saya tidak boleh menjadi penyokong kuat terhadap kawan saya...sebab InsyaAllah saya juga akan menjadi seorang isteri dan risiko untuk suamin saya berkawan lain tetap ada. Cuma yang saya terkilankan bila mana kedua-dua pihak, yang andartu dan si isteri itu berlatarkan orang yang diberi peluang ALLAH banyak ilmu daripada saya boleh berfikir, beremosi dan bertindak seumpama tidak seteraf dgn ilmunya.

to be cont.......10.32 AM 29/11/2011-e66-

Disebalik Keberuntungan itu mu itu.



Assalamualaikum w.b.t.
Orang yang tidak bergantung kepada keberuntungan, justeru sering beruntung.
Orang yang mengharapkan keberuntungan, sering mengeluhkan ketidak beruntungannya.
Keberuntungan berpihak kepada yang berupaya, bukan yang hanya menunggu.

Hati, saya suka kata - kata di atas. Dan amatlah mengena dalam kehidupan seharian kita yang sering melihat pelangi itu sentiasa ada di atas kepala orang lain dan tidak pula mahu berada si atas kepala kita sendiri. Padahal pelangi itu sudah pun berada di atas kepala kita sendiri begitu lama....

Apapun sebelum itu saya suka untu kongsikan pencarian saya apa yang dimaksudkan oleh "keberuntungan" dan yang berkait dengan kata 'untung' ini. 

1. Keberuntungan : Perihal beruntung; kemunjuran; kebahagiaan: Perkahwinannya dengan Aminah membawa ~ yang tidak bernilai.

2. Untung : Keuntungan 1. = keberuntungan perihal beruntung (nasib baik), kebahagiaan, kemunjuran: tidak ada apa-apa lagi yang menggores hari mereka, inilah satu ~ bagi mereka dua suami isteri ;

3. Keuntungan : 1. = keberuntungan perihal beruntung (nasib baik), kebahagiaan, kemujur-an: tidak ada apa-apa lagi yg menggores hati mereka, inilah satu ~ bagi mereka dua suami isteri; 2. laba, untung: takkan mungkin orang berniaga mahu mengelakkan ~; 3. (sesuatu) yg mendatangkan untung, manfaat: dgn itu, berakhirlah istiadat yg telah menjadi tradisi masyarakat Melayu, adat yg tidak memberi apa-apa ~;

Satu peribahasa yang berkait :
Ular telan babi, cacing yang bengkak perut.
Bermaksud: Iri hati melihat keberuntungan orang lain.

Keberuntungan, perihal yang berkait dengan untungnya nasib seseorang itu. Untungnya dia bersuamikan orang kaya, untungnya dia lahir daripada keluarga yang bisa mengatur kehidupannya yang lebih baik, alangkah beruntungnya dia sebab cantik. 

Dalam kehidupan ini, begitu ramai juga yang beruntung kan Hati. Untuk ke sekian kali dalam usaha yang 'memperbetulkan'  perjalanan kerjaya saya sebelum ianya akan menjadi masalah pada saya di masa hadapan. Saya berfikir, betapa beruntungnya kawan-kawan yang punya ayah ibu yang berpendidikan dan ada 'kuasa'. Mudah dia mengatur perancangannya. Berbanding saya dan beberapa rakan lain yang perlu mengatur ayat terlebih dahulu selain mengatur langkah untuk berurusan. 

Jika terus berperasangka buruk, tentu sahaja minda dan kata akan teriak 'ini tidak adil!, ini tidak adil!'. 

Tiada guna untuk terus mepertikaikan ketidak adilan itu. Akhirnya sakit sendiri mereka tetap sahaja yakin dengan apa yang mereka lakukan atau mungkin juga mereka juga malu atau dalam keadaan terpaksa mengikut jalan yang telah diatur oleh mereka. 

Hati, semoga saya istiqamah dalam melihat apa yang telah berlaku dan saya lakukan serta diperlakukan ini sebagai hikmah dan sayalah orang yang beruntung atas peluang-peluang ini. Jika saya tidak terfikir dan bertindak dengan 'urusan' ini saya tidak akan berani 'naik' ke atas untuk menyerahkan dan bersemuka. Dan mungkin juga saya tidak belajar mengenai sikap manusia dan karenah dan paling perit jika saya tidak berdaya untuk berusaha dan berkata terlebih dahulu sebelum redha.

"biasalah manusia, kalau diperlukan kita dicari diambil, bila tidak diperlukan kita di buang"

Satu kenyataan yang membikin urusan hari itu setakat hari itu sahaja. Selebihnya biarlah di hari lain. kenyataan itu menunjukkan tiada keberuntungan pun jika terus menyatakan hasrat hatta denga fakta. Adalah lebih baik berundur dalam senyuman dan yakin diri bahawa sebenarnya kami berjaya 'melihat' diri sendiri dan manusia lainnya. 

Tiada yang mudah. Tiada untungya pun jika kamu sudah memberi manfaat yg banyak mereka. Kecuali kamu berfikir keberuntungan itu ketika kamu berjaya menyatakan hasrat disalurannya dan mengikut saluran. 

Hati, InsyaAllah Semoga Allah menetapkan hati ini. Untuk tidak lagi melihat keberuntungan orang lain itu sebagai halangan sebaiknya sebagai hikmah. Ini kerana mungkin keberuntungannya itu ekoran daripada dayanya atau daya generasi sebelum dia dengan izin Allah. Mungkin juga mereka terdiri daripada manusia lemah yang memerlukan sedikit keberuntungan untung memudahkan urusan mereka dengan izin Allah. Allah Maha Mengetahui yang terbaik untuk hamba-Nya. 

Hati,
Keberuntungan juga di sama ertikan dengan 'nasib baik. Kebiasaannya nasib baik dilihat berdasarkan sisi manusia. 
"Nasib dia baik, sebab dia anak pengarah senanglah naik pangkat..!"
"Nasib baik aku ni kenal ramai orang di pejabat tu, kalau tidak susah juga urusan ni.."
"Nasib baik aku ada, kalau tidak jalan kaki sudah kau!"

Malang tak boleh ditolak,
     mujur tak boleh diraih.

Bermaksud

Nasib buruk tak dapat dihindarkan, nasib baik tak dapat dicari-cari. 
(Peribahasa lain yang sama makna: Mujur tiada berbunyi, malang tiada berbau).
Sumber: DBP


Astaghfirullahalaziim..
Peringatan untuk diri sendiri. Tiada orang bernasib baik / mujur disebabkan orang lain melainkan bukan dengan izin Allah s.w.t. 
Teringat kata-kata seorang sahabat dalam 'urusan' kami.

" Mereka yang punya 'kabel' ini bukan untuk membantu mereka 'masuk' tetapi memudahkan mereka 'masuk'. kalau mereka tidak punya kelayakkan, sememangnya tidak boleh masuk.

Yeah begitulah gamaknya. kalau pun bukan dengan izin Allah mereka tetap juga tidak dapat 'masuk' kan hati.

Berbalik kepada nasib baik /mujur ini, untung nasib kita urusan Allah. Orang lain yang membantu dalam keberuntungan yang kita perolehi adalah perantara yang dihantar kepada kita. Begitu juga jika kita telah memberi keberuntungan dengan orang lain, kita hanya perantara yang di izinkan Allah untuk bermanfaat. 

Tak mau, nda mau, sik mau sombong. Jauhi kesombongan atau cepatlah sedar bila terasa diri mula sombong. Orang yang sombong juga dibenci oleh orang yang sombong.. eee batapa kejinya jadi orang sombong... ;-)

Hati, 
Untuk hari baru dan tahun baru ini,ada bebarapa perkara yang saya mohonkan untuk diperkenankan dan dipermudahkan. Termasuklah untuk sentiasa berperasangka baik baik tentang apa akan berlaku ke atas diri saya kelak. Sekecil mana pun kejadian yang berlaku, ia tetap akan mendekatkan diri saya kepada Allah SWT. Dan semoga menjadi hamba-Nya yang sentiasa bersyukur.

Salam Ma'al Hijrah 1433H


Dear Hati.
Selamat tahun baru. Alhamdulillah sepanjang tahun lalu banyak perkara yang telah berlaku dan itulah semuanya saya dapat sebagai rahmat Allah. Semuanyaada rahmat Allah dan hikmah Nya. InsyaAllah menjadikan saya hamba Nya yang lebuh teguh kepada pegangan agamanya dan tetap istiqamah dalam mengait ilmu-ilmu Nya untuk menjalani dunia dan bekalan akhirat. 

Ya hati, bukan mudah untuk orang saya untuk belajar semua itu namun saya yakin bukan sukar juga bagi saya untuk mempelajarinya dan mendalaminya. Ya hati... semakin kita berusaha mendekati Nya semakin dipermudahkan urusan kita mendekati-Nya. Allah akan menghantar orang-orang baik kepada kita, persekitaran yang baik dan juga memudahkan perolehan ilmu selain pengalaman-pengalaman hidup seharian kita. Alhamdulillah..

Ya hati. ada beberapa perkara yang belum termakbul dalam tahun yang sudah. dan tidak bermakna doa saya akan putus di situ juga. InsyaAllah. apa yang kita hendakkan belum lagi jadi keperluan kita. dan mungkin juga diri sendiri yang tidak menampakkan kebersediaan kita... InsyaAllah ia datang pada masanya....

Allah has already written the names of your spouse for you. What you need to work on is your relationship

 with Allah. He will send her/him to you when you’re ready. It is only a matter of time!!


:-)

Doa Awal Tahun.

Allah SWT berselawat ke atas penghulu kami Muhammad SAW, ahli keluarga dan sahabat-sahabat baginda dan kesejahteraan ke atas mereka.
Wahai Tuhan, Engkaulah yang kekal abadi, yang qadim. yang awal dan ke atas kelebihanMu yang besar dan kemurahanMu yang melimpah dan ini adalah tahun baru yang telah muncul di hadapan kami. Kami memohon pemeliharaan dariMu di sepanjang tahun ini dari syaitan dan pembantu-pembantunya dan tentera-tenteranya dan juga pertolongan terhadap diri yang diperintahkan melakukan kejahatan dan usaha yang mendekatkanku kepadaMu Wahai Tuhan Yang Maha Agung dan Maha Mulia.
Wahai Tuhan Yang Maha pengasih dari mereka yang mengasihi dan Allah berselawat ke atas penghulu kami Muhammad. Nabi yang ummi dan ke atas ahli keluarga dan sahabat-sahabatnya dan kesejahteraan ke atas mereka.

Untuk tahun 1433 Hijrah ini... InsyaAllah saya menjadi muslimah yang lebih baik dari tahun lalu.. 
Lebih optimis dalam segala fikir dan segala laku. 

Kebahagiaan dan kesusahan hidup yang hakiki itu terpusat pada hati dan prasangka mu, bukan sempit/lapang rezeki mu, bukan pula pada fasiliti - fasiliti dunia mu atau apa pun yang dianggap menyenangkan keinginan mu.
Amin....

Angan ku..


Hati, kebelakangan ini aku rasa sedikit 'blurr' untuk memulakan tulisan. Blog yg satu tu dah mula banyak menyalin fakta sahaja. Untuk blog ini pun lebih kurang sahaja. 

Saban hari, aku mengait ilmu dan semain hari itu banyak perkara yang baru aku tahu dan mengingatinya semula. Ada  apa yang dibaca itu membantu dalam menguatkan jiwan dan adakalanya juga sebaliknya. 

Mengapa ianya sebaliknya? Hati lebih mengetahuinya kan.. umpama budak mengaji, baru mengenal huruf dan tentunya ada yang silap lalu di herdik bukan dibimbing dan diperbaikan walau kedua2nya berniat untuk memperbetulkan. 

Hati, bagaimanapun. dalam situasi itu, ramai juga dikalangan orang yang ada ilmu ini lebih berhemah dan lembut dalam mengajar... mereka membimbing dan membantu. banyak memberi peluang tanpa memaksa. Sykurlah, bolehlah mereka yang seperti saya ini tidak 'takut' lagi jengkel....

Hati,
apa terlalu berat untuk menjadi seorang yang baik peribadinya..? 
Sehingga terdetik ketidak layaknya diri disamping nya..
Sehingga terasa idaman ini sekadar angan yang melampau..